Home / BERITA UPDATE / HUKUM & KRIMINAL

Sabtu, 27 Juni 2020 - 09:48 WIB

Komplotan Pembobol ATM Lintas Provinsi Digulung Polres Magetan.

Kapolres Magetan, AKBP Festo Ari Permana dan AKP Ryan Wira Praja Pratama Menunjukan Barang Bukti Pembobolan Mesin ATM. ( Norik/Magetan Today)

Kapolres Magetan, AKBP Festo Ari Permana dan AKP Ryan Wira Praja Pratama Menunjukan Barang Bukti Pembobolan Mesin ATM. ( Norik/Magetan Today)

Magetan Today
Komplotan pembobol mesin Anjungan Tunai Mandiri ( ATM) lintas provinsi berhasil digulung Satuan Reserse Kriminal (Satreskrim) Polres Magetan.

Mereka beroperasi diwilayah Provinsi Jawa Timur, Jawa Tengah serta Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY). ” Para tersangka warga Jawa Tengah, beroperasi lintas wilayah,” kata AKBP Festo Ari Permana, Kapolres Magetan, Sabtu (27/6).

Ketiga tersangka yakni, Jmd (43) warga Desa Montongsari, Kecamatan Waleri, Kabupaten Kendal, Jawa Tengah. Msdr (40), Warga Desa Tambakrejo, Kecamatan Patebon, Kabupaten Kendal, Jawa Tengah dan Drt (22) Warga Desa Karangmulyo, Kecamatan Pegandon, Kabupaten Kendal, Jawa Tengah.

Dari keterangan para tersangka kepada petugas, mereka telah membobol puluhan mesin ATM dipelbagai wilayah dan berhasil mengeruk uang kejahatan sebesar Rp 87 juta. ” Ketika di Kabupaten Magetan, dari 3 TKP mereka hanya berhasil membobol satu mesin ATM wilayah kota Magetan senilai Rp 1,2 Juta,” jelas Kapolres Magetan.

Modus komplotan tersebut yakni memasukan batang korek api ke mesin ATM serta kartu ATM miliknya yang telah dimodifikasi. Selanjutnya mereka menunggu mangsa yang hendak mengambil uang. Ketika ada korban yang kartunya tertelan mesin, komplotan ini mulai beraksi. ” Ketiganya memainkan peran masing-masing, ada yang mengawasi, ada yang berpura-pura menolong serta ada yang menunggu di kendaraan,” ungkap Festo Ari Permana.

Aksi mereka akhirnya berhasil dibongkar oleh Reserse Polres Magetan setelah mendapat laporan dari sejumlah korban. ” Kami kumpulkan bukti dan keterangan, selanjutnya kita bekuk diwilayah jawa tengah,” tegas Kapolres Magetan.

Menurut tersangka, keahlian jahatnya itu dipelajari dari konten Youtube. ” Belajar dari Youtube,” kata para tersangka.
Polisi menjerat ketiganya dengan pasal 363 ayat (1) ke 4 KHUP tentang pencurian disertai pemberatan dengan ancaman hukuman 7 tahun penjara.

Berita ini 244 kali dibaca

Share :

Baca Juga

BERITA UPDATE

Mukernas Pertama Persada ID, Suprawoto Dikukuhkan Menjadi Pembina.

BERITA UPDATE

UMK 2019, Pemkab usulkan Rp 1,6 Juta, Pemprov Sahkan Rp 1,7 Juta.

BERITA UPDATE

Kapolres Magetan Diganti.

BERITA UPDATE

Virus Corona Kembali Jangkiti Warga, Bupati Magetan Minta Tidak Panik!

BERITA UPDATE

Berkali-Kali Gagal Lelang, Stadion Yosonegero Disiapi Rp 4,8 Miliar.

BERITA UPDATE

Wisatawan Aman Di Telaga Sarangan

BERITA UPDATE

Satgas Rujukan : Stop Gratifikasi Rujukan!

BERITA UPDATE

Besok, Nomor Urut Cabup Diundi KPU Magetan.
error: