Home / Berita Update / Pemerintahan-Politik

Jumat, 28 Januari 2022 - 08:08 WIB

HET Migor Dipatok Rp 14 Ribu, Disperindag Magetan Gencar Pengawasan

Pedagang Migor Di Area Pasar Sayur Magetan. ( Norik/MagetanToday)

Pedagang Migor Di Area Pasar Sayur Magetan. ( Norik/MagetanToday)

MAGETAN TODAY- Merespon terbitnya Peraturan Menteri Perdagangan (Permendag) Nomor 03 Tahun 2022, Tentang Harga Eceran Tertinggi (HET) Minyak goreng sebesar Rp 14 ribu per liter, Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) Kabupaten gencar melakukan pengawasan disejumlah toko retail dan pasar tradisional di Kabupaten Magetan.

Selain pengawasan HET Minyak goreng (Migor), Disperindag Kabupaten Magetan bersama Disperindag Pemerintah provinsi (Pemprov) Jawa Timur juga beberapa kali melaksanakan operasi pasar Migor diantaranya di Lapangan Kelurahan/ Kecamatan Panekan dan Parkir Timur Alun – Alun Magetan. ” Kita telah melaksanakan dua kali operasi pasar Migor untuk masyarakat dengan kuota 1.500 liter, kata Sucipto, Kepala Disperindag Kabupaten Magetan, melalui Dwi Ratna Wulansari, Pengawas Perdagangan Disperindag Kabupaten Magetan, Kamis (27/1).

Baca juga :   Kunker Ke Boyolali, Ketua DPR Semangati Anak - Anak Yang Divaksin.

Terkait masih adanya harga Migor diatas HET, Disperindag Kabupaten Magetan berpedoman pada Pasal 13 Permendag 03/2022 yang memberi batas waktu kepada satu bulan. ” Toleransi harga lama bagi tingkat pengecer dalam jangka waktu satu bulan setelah aturan ini ditetapkan,” jelas Dwi Ratna Wulansari.

Sementara temuan dilapangan, sejumlah pedagang masih menjual Migor kemasan dengan harga Rp 19 ribu – Rp 20 ribu per liter. ” Harganya Rp19,000 sampai Rp 20.000 bergantung dari mereknya, ungkap Suyatmi ( 62) pedagang Migor di Pasar Sayur Magetan, Kamis ( 27/1).

Baca juga :   Loker Jurnalis Untuk Rubrik Berita Desa

Kendati harga kulakan yang masih mahal, Suyatmi mengaku jika nanti mayoritas pedagang sudah menjual dengan harga HET dirinya akan menjual stok minyak yang belum habis dengan harga sesuai ketentuan Pemerintah meskipun harus menaggung kerugian. “ Jika tidak terjual semua, seandainya sudah mayoritas jualnya Rp14 ribu terpaksa ngikut aja. walaupun rugi, tapi ya gimana lagi,” keluhnya.

Berita ini 89 kali dibaca

Share :

Baca Juga

Berita Update

Undang Stakeholder, Pemkab Bentuk Pokja KKB.

Berita Update

103 Ribu Lansia Magetan Jadi Target Vaksin Booster.

Berita Update

Magetan Belum Bebas Korupsi.

Berita Update

Pemilu 2019, Forkompimda “Sengkuyung Bareng” Ciptakan Magetan Aman.

Berita Update

Karyawan Hay Kafe Dianiaya Pakai Airsoft Gun Tamu,Kapolsek : Terindikasi Pengaruh Miras!

Berita Update

Spesialis Bobol ATM Dibekuk

Berita Update

Mantan Direktur RSUD Magetan Dilantik Jadi Direktur RSUD Dr. Harjono Ponorogo.

Berita Update

4 Kabag Naik Kelas Jadi Kepala Dinas.
error: